About

Sunday, 3 July 2016

Pendakian MT.SLAMET 'home sweet home' with TEAM ERICK part2

Langkah yang tak bisa ditahan, spirit yang terkumpul membentuk semua keyakinan untuk bergerak menuju puncak. Kekompakan dalam team menjadikan navigator yang solid.


Perjalanan dimulai menjelang petang menjadikan pengalaman sendiri.
 Langkah seratus pertama di suguhi dengan dataran kebun yang luas dan setapak jalan mengantarkan ke pos satu. Matahari pun mulai tenggelam dalam perjalanan trek awal, break…!!! 

suasana break menjelang magrib

                                      


Suasana yang terang menjadi gelap mistik pun terasa. Headlamp mulai dinyalakan udara yang berubah drastis menjadi dingin menambah paket tantangan dalam perjalanan ini. lanjutlah..biar gak keburu malem ntar pas ngecamp. Kita pun gak tahu mau ngecamp dipos berapa?. Pukul delapan malam kita ketemu rombongan bang ipul yang udah ngecamp duluan. Disitu ketemu bang ridho. Dan kayanya bang ridho gak bisa lanjut perjalanan buat besok karena alasan kerja dan kondisi badan agak kurang fit dan memutuskan untuk turun besoknya. Abis break lanjut perjalanan dan ketemu lagi sama bang amim yang sudah nenda duluan bareng 2 orang temennya. Pas berhenti di tenda nya bang amim kejadian aneh pun sempet saya dan bang sai alami yang lain gak ngeh. Suara kuda yang keras..terdengar diatas pohon membuat merinding.  Awalnya saya ngak dengar suara itu setelah bang sai ngomong akhirnya saya denger juga dan itu sangat keras. Kejadian tersebut tidak langsung di share ke temen-temen, takut ada yang ngedown. Hihiihiii..apalagi kalo si bule denger..pasti nangis .hahahaha…pissss le…!!!!
Tidak lama kita ngobrol ditenda bang amim, kami rombongan pun bergegas jalan lagi. Kagak kuat dengan angin yang semakin dingin dan kenceng. Malam semakin mencekam aughhhh……perjalanan semakin menantang udara dan angina bersatu menyerang rombongan di setiap langkahnya. Tenaga mulai berkurang butuh yang asupan. Akhirnya kita gelar matras dan ditutup dengan flysheet. Sumpah disini gak bergerak malah dingin nya nambah suhunya pun berkurang. Siapin nesting dan sedikit logistic dikeluarkan untuk ngisi perut. Ngak bisa lama-lama disini Cuma bisa ngopi sama makan mie.
Lanjut lagi trekking menembus hutan yang semakin lebat sambil mencari lapak. Waktu menunjukan hampir jam 11 malam. Kita masih trekking dan belum dapat lapak buat ngecamp. Banyak pendaki yang tidak kebagian lapak. Akhirnya nenda pun seadanya yang penting bisa tidur dan istirahat. Lumayan lama dalam pencarian lapak kali ini, dan pas nemu tempatnya pun sangat extrim dengan kemiringan yang cukup tajem kita pun dapat tempat ngecamp. Mau gak mau harus mau…haehehhe. Pasang tenda dan isitrahat. Kita bikin dua tenda. Satu tenda saya ,bang putra dan bule. Dan satu lagi tenda bang sai,affan dan adit. Tenda saya paling extrim coba bayangkan pas tidur badan turun sendiri serasa main prosotan. Ini bukanya enak buat istirahat eh..malah tambah pegel ini badan. Kretek..kretek..begitu bunyi tulangku.

makan seadanya.. efek sayur sop nya tumpah

si adit seneng banget ama kerak nasi nya


Pagi datang kami pun senang disambut dengan kabut tebal didalam hutan. Bergegas masak, makan dan bergegas kemas lanjut kan perjalanan. Ini baru setengah dari ekspedisi kali ini. pagi itu mulai ramai dengan pejalan pendaki lain. Dari yang mau naik atau pun yang turun. Dari pos 4 ke pos lima sepanjang jalan ramai dengan tenda. Berbagai pedapat yang kita dapat akhirnya kita ngecamp dipos 7 kalo gak salah sech dipos Samyang jampang. Lita pun segera mbangun 2 tenda. Seperti kegiatan yang selalu dilakukan para pendaki yaitu bangun tenda ,masak trus tidur hahaaaa…menjelang magrib kabut mulai turun bersama hawa dingin yang pake banget. Akhirnya abis magrib saya memutuskan untuk tidur lebih awal. Mata gak bisa diajak kompromi untuk bertahan lebih malam. Kalo bang sai cs kayanya bertahan sampai malam. Katanya sech ada sempet kejadian aneh. Terdengar suara gamelan yang lumayan kenceng ih…serem juga. Terus ada temen rombongan team Erick yang kena hypo, Alhamdulillah masih bisa di atasi. Pukul 2 malam saya sempat bangun dan terdengar bang sai ketawa keras saya sautin gak ada suara. Ah ya sudah lupakan…lah. Pas semua bangun saya tanyain bang sai eh ternyata dia kaga bangun kan agak sedikit serem kan. Kira kira jam 4 pagi kita mulai summit.

bang adit dari banten pose di pos 8
bang putra dari majalengka

kalo ini saya dari pemalang 

si affan dari batang orang nya pemalu 

 Perjalanan di dinginnya pagi yang mencapai 8 celcius membuat badan harus lebih banyak bergerak. Trek yang mulai nanjak apalagi pas batas vegetasi tantangan semakin menjadi. Batuan tajam yang dipijak kemiringan yang curam membuat langkah harus extra hati-hati kepleset sedikit.yaa jatuh dach. Belum batu yang jatuh dari atas yang kadang datang tak diduga. Matahari mulai menyapa dari pintu awan yang sdikit malu memberikan harapan semangat untuk lebih semangat melangkah. Alhamdulillah samapai puncak pun dengan selamat dan di hadiahi sunrise yang subhanallah indahnya. Sujud syukur sampai saat ini bisa bertahan diatas puncak dan diberi anugerah yang luar biasa. Alhamdulillah yaa Allah.








Dipuncak pun kita ketemu dengan team Erick lainnya bang amim cs, dan bang syaiful cs gak ketinggaln buat mba nia nya. Heheheh…tak bisa ditinggalkan moment dipuncak tanpa mengabadikan nya dengan gaya dan ungkapan sebagai rasa syukur bukan hanya sekedar pose alay yang mereka anggap ini hanya anak yang ikut-ikutan. Hampir 2 jam saya dan team Erick habiskan di atas puncak mt. salamet 3428 mdpl. Luasnya puncak serasa tak ingin cepat meninggalkan jejak dengan cepat. Owh owh…bersyukur bersyukur yang di ucap. Kita pun turun dari puncak ke pos 7 dimana tenda kita ditancepkan. Pukul 11 siang nyampe tenda dan kita istiraha masak dan langsung bongkar tenda. Dan langsung trekin turun ,Perjalanan turun lebih cepat dari yang diperkirakan. Banyak cerita sepanjang perjalanan turun lebih gokil lebih seru dan semakin akrab dan ini hadiah dari sebuah perjalanan. Dan sampai basecamp bambangan pas magrib. Perjalanan dari nanjak sampai turun pun diberi kelancaran.


Bawa turun sampahmu


Sampai basecamp kita istirahat mandi,makan dan rehat sejenak. Baru kabis itu kita ada meeting lagi untuk gimana balik nya??? Hahaha …saya dan bang sai pun mencoba mencari info transportasi menuju terminal purwokerto. Berhubung sudah malam dan bis carter pun susah didapat akhirnya kita memutuskan untuk balik besok paginya. Keputusan itu pn sedikit meragukan soalnya kita mencoba supaya mala mini bisa meluncur langsung kejakarta soalnya si adit hari seninnya dia kerja dan terpaksa mencoba cari lagi jasa carter. Kalo saya dan affan memutuskan untuk langsung balik ke pemalang dan batang. Akhirnya dengan sedikit penawaran dengan warga, kita dapat carteran malam itu juga sampai ke terminal purwokerto. Untuk rombongan bang syaiful dan mab nia memtuskan untuk balik esok harinya. Dan kami pun berpisah dengan bang sayiful cs di basecamp. Jangan kapok bang kapan-kapan kita hayooo lagi. Hehehe…
Sesampainya dipurwokerto pun kita masih berjuang cari bis. Waktu sudah jam 12 malam, tak satu armada yang jalan ke arah Jakarta. Beuhhhh…sabar lagi dan lagi lagi harus sabar. Kita rombongan fix balik besok pagi. Booking ticket untuk kejakarta pukul 7 pagi. Menunngu waktu pagi kita bermalam di pelataran parkir terminal purwokerto.

hotel bintang lima belas



Pagi datang kita bergegas persiapan buat pulang. Bis yang ditunggu pun datang. Alhamdulillah… dan mereka pulang kejakarta. Saya dan affan pulang ke pemalang dan batang. Akhirnya kita pun berpisah diterminal purwokerto.Dan pulang dengan keadaan selamat sampai tujuan. terima kasih kawan atas perjuangan dan proses untuk sebuah "MAKNA"perjalanan.
Terima kasih buat semua kawan Erick yang luar biasa.
-Bang sai
-Putra
-Adit
-Affan
-Bule
-Amim cs
-Ridho
-Mba nia
-Bang syaiful cs
-Dan sahabat Erick.


KALIAN LUUUUUUAAARRRRR BIIASAAAA….!!!!!! 



sahabat erick


0 comments:

Post a Comment

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More